Roger Federer pamit dari tenis setelah kekalahan di Laver Cup

Jakarta (ANTARA) – Roger Federer menggambarkan karir tenisnya sebagai “perjalanan yang sempurna” meskipun harus menutupnya dengan kekalahan dalam Laver Cup saat bermain ganda bersama rivalnya Rafael Nadal, Jumat malam waktu London.

Juara Grand Slam 20 kali, yang mengalami cedera lutut, itu tidak bertanding secara kompetitif sejak perempat final Wimbledon 2021, dan pekan lalu mengumumkan pensiun pada usia 41 tahun.

Federer menunjukkan sekilas dirinya yang dulu dalam pertandingan melawan Frances Tiafoe dan Jack Sock dari Tim Dunia untuk menghibur penonton dan penggemarnya yang bersemangat di Arena 02 London.

Baca juga: Federer/Nadal main ganda di Laver Cup untuk pertandingan perpisahan

Baca juga: Meski akan gantung raket Federer ingin tetap dekat dengan tenis

Federer dan Nadal memenangi set pertama, tetapi pasangan petenis Amerika itu bangkit untuk menang 4-6 7-6(7/2) 11-9. Dengan begitu, Tim Eropa tertahan 2-2 dari Tim Dunia.

“Kita akan melewati ini entah bagaimana, kan? Benar?” ujar Federer, seperti disiarkan AFP.

“Saya senang, saya tidak sedih. Senang rasanya berada di sini dan saya menikmati mengikat sepatu saya sekali lagi. Semuanya adalah yang terakhir kali. Pertandingannya hebat, saya tidak bisa lebih bahagia. Ini luar biasa.”

Federer telah menikmati persaingan ketat dengan Nadal selama hampir dua dekade — bersama-sama mereka telah memenangi 42 gelar tunggal Grand Slam di era keemasan untuk sektor putra.

Keduanya, yang pertama kali bertemu pada 2004, memiliki catatan 40 kali bertemu dalam pertandingan, termasuk di sembilan final Grand Slam, dengan Nadal memegang rekor kemenangan 24-16.

Namun dalam pertandingan yang dimulai Jumat malam, dia berada di sisi yang sama untuk berpisah dengan Federer, yang telah menjadi petenis profesional hampir seperempat abad yang lalu.

Ada raungan besar dan tepuk tangan meriah saat petenis Swiss dan Nadal tiba di lapangan, mengenakan kaos biru dan celana pendek putih, keduanya mengenakan ikat kepala putih.

Baca juga: Federer akan fokus habiskan waktu dengan keluarga setelah pensiun

Kedua tim memegang servis dengan cukup nyaman di awal pertandingan, dengan teriakan “Ayo Roger” pecah pada kedudukan 3-3.

Namun, Federer dan Nadal merebut break point pertama mereka pada gim ke-10, memenangkan set pertama ketika Sock mencetak gol dengan pukulan backhand yang disambut sorakan besar.

Pasangan Amerika itu menyamakan kedudukan dengan mengambil tie-break set kedua dengan mudah.

Dalam tie-break pertandingan yang menegangkan itu, Federer tidak dapat melakukan servis saat kedudukan 9-8, sementara pasangan Amerika itu memenangi tiga poin berikutnya untuk keluar sebagai pemenang.

Federer diliputi emosi setelahnya, memeluk rekan setimnya Nadal dan melambai ke arah penonton.

Dia tidak dapat menahan emosinya ketika berbicara di arena selama wawancara di lapangan, lalu menangis.

“Bermain dengan Rafa di tim yang sama, dan memiliki para pemain, semua orang di sini, semua legenda… terima kasih,” kata Federer, yang ditemani orang tuanya, istri dan empat anaknya di lapangan.

“Ini terasa seperti perayaan bagi saya.”

“Saya ingin merasakan seperti ini pada akhirnya dan itulah yang saya harapkan, jadi terima kasih. Ini adalah perjalanan yang sempurna dan saya bersedia untuk melakukannya lagi,” imbuhnya.

Baca juga: Djokovic turut kenang momen dan persaingan dengan Federer

Baca juga: Wimbledon beri penghormatan kepada Federer yang akan pensiun

Pewarta: Arindra Meodia
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2022