Quartararo: Saya akan berusaha fit sepenuhnya untuk balapan di Jepang

Jakarta (ANTARA) – Pebalap tim Yamaha Fabio Quartararo berpacu memulihkan kebugarannya untuk balapan Grand Prix Jepang pada akhir pekan ini setelah mengalami luka di perutnya akibat kecelakaan di Aragon.

Pada akhir pekan lalu, sang juara dunia bertahan gagal menyelesaikan balapan di Aragon karena terjatuh di lap pembuka setelah bertabrakan dengan motor Honda Marc Marquez di Tikungan 3.

Marquez kehilangan grip belakang motornya dan Quartararo tak memiliki ruang cukup untuk menghindar.

Kendati tabrakan terjadi dalam kecepatan cukup tinggi, sang pebalap Prancis terhindar dari laju para pebalap lain, namun ia terbentur motornya sendiri saat tersungkur di aspal, menyebabkan lecet-lecet di bagian dada dan perutnya.

Menuju Sirkuit Twin Ring Motegi, Jepang yang menjadi tuan rumah balapan seri ke-16 di kalender, Quartararo memegang kendali klasemen dengan keunggulan hanya 10 poin setelah rival terdekatnya, Francesco Bagnaia memangkas 20 poin berkat finis runner-up di Aragon.

“Saya baik-baik saja. Luka lecet ini sedang menjalani penyembuhan,” kata Quartararo dikutip laman resmi tim, Rabu.

“Tidak akan mudah, tapi saya akan mencoba yang terbaik agar sepenuhnya fit untuk balapan di sini dan bertarung untuk menang.”

Quartararo baru sekali menjalani balap kelas premier di Motegi, di mana ia mengoleksi satu podium setelah finis runner-up di belakang Marquez pada 2019.

“Saya selalu mendorong 100 persen di manapun kami membalap atau apapun kondisinya, jadi itu yang juga akan saya lakukan akhir pekan ini.”

Sirkuit Motegi dibangun pada 1997 untuk keperluan tes sebelum pertama kali menggelar GP Jepang pada 1999.

Satu tahun berselang, sirkuit itu menjadi tuan rumah GP Pasifik, dan sejak itu langganan dikunjungi para fan balap motor.

Pada 2004 Motegi menggantikan Sirkuit Suzuka di kalender MotoGP dan kembali menjadi arena GP Jepang lagi dan mempertahankan statusnya itu hingga saat ini.

Baca juga: Nakagami terancam absen di Jepang setelah kecelakaan di Aragon

Baca juga: Hasil manis Enea Bastianini di Aragon diharapkan berlanjut di Asia

Baca juga: Kalah di lap terakhir Aragon, Bagnaia: Saya sudah banyak ambil risiko


 

Pewarta: Aditya Eko Sigit Wicaksono
Editor: Dadan Ramdani
COPYRIGHT © ANTARA 2022