Perebutan gelar Tour de France masih terbuka lebar, kata Pogacar

Jakarta (ANTARA) – Tadej Pogacar menunjukkan kelasnya sejak Tour de France dimulai pekan lalu, tetapi juara bertahan dua kali itu pada Jumat mengatakan bahwa perebutan gelar masih terbuka lebar.

Sang pebalap sepeda asal Slovenia tampil mengesankan di time trial pembuka. Ia memangkas jarak dari rival-rivalnya setelah melibas jalan berbatu pada etape lima sebelum memenangi dua etape secara beruntun, setelah menyalip runner-up tahun lalu Jonas Vingegaard di finis puncak gunung pertama di lomba itu pada Jumat.

Dia unggul 35 detik atas rivalnya yang dari Denmark itu menuju etape di pegunungan Alpen, di mana ia akan kembali diuji oleh satu-satunya pebalap yang membuatnya menderita tahun lalu di pegunungan.

“Tujuh hari pertama yang luar biasa, tapi kita melihat beberapa pebalap sangat kuat dan hari ini hanya satu tanjakan,” kata pebalap berusia 23 tahun itu setelah mengalahkan Vingegaard di akhir tanjakan 7km dengan gradien 8,7 persen hari itu demi mempertahankan kaus kuning.

Baca juga: Pogacar salip Vingegaard di etape tujuh demi pertahankan kaus kuning

“Gap (di klasemen umum) tidaklah besar jadi ini masih terbuka lebar.”

Pogacar akan mengantisipasi serangan rival-rivalnya di pegunungan, khususnya oleh rekan-rekan Vingegaard di tim Jumbo Visma yang dengan tim Ineos-Granadiers memiliki skuad paling kuat di balapan itu.

Akan tetapi, Pogacar tidak takut.

“Di tanjakan, kekuatan itu penting. Tentunya kami akan menghadapi banyak persaingan tapi bagi saya sama saja apakah semuanya membalap melawan saya atau tidak,” kata Pogacar.

“Saya tinggal harus mengayuh pedal dan mengerahkan segalanya.”

Salah satu rival utamanya, runner-up 2020 Primoz Roglic, jauh tertinggal 2:45 di belakang setelah kecelakaan pada Rabu.

Kompatriot senegara asal Slovenia itu mengalami bahu terkilir dan sekarang merasakan sakit di punggungnya meskipun ia menahan cederanya pada Jumat.

“Setiap kayuhan pedal itu (terasa) seperti pisau di punggung. Tujuan saya adalah melalui etape ini dan memulihkan diri,” kata Roglic, yang optimistis melihat beberapa hari ke depan.

“Saya pastinya sangat senang dengan ini. Ketika Anda cedera Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi pada beberapa hari ke depan dan Anda harus terus melaju.”

Tim Ineos-Granadiers yang mendapati empat pebalapnya di sepuluh besar, dipimpin Geraint Thomas yang saat ini terpaut satu menit 10 detik di peringkat tiga, akan berharap menggunakan kekuatan kolektifnya untuk menumbangkan Pogacar.

Baca juga: Clarke juarai Tour de France etape kelima, Van Aert masih kaus kuning

Baca juga: Philipsen akui kekuatan Van Aert setelah selebrasi singkat etape empat

Penerjemah: Aditya Eko Sigit Wicaksono
Editor: Dadan Ramdani
COPYRIGHT © ANTARA 2022