Mercedes sebut setup mobil Hamilton di Baku kelewat batas

Jakarta (ANTARA) – Mercedes menyebut setup mobil Lewis Hamilton di Baku pada akhir pekan lalu kelewat batas sehingga menyebabkan sang pebalap menderita sakit punggung setelah merampungkan balapan di P4.

Sang juara dunia tujuh kali mendapati sakit punggung serius setelah berjibaku dengan mobil W13 yang memantul-mantul karena efek “porpoising” ketika dibawa melaju kencang di lintasan lurus sirkuit jalan raya di pinggir Laut Kaspia itu.

Hamilton bahkan menyebut itu merupakan balapan paling menyakitkan yang ia jalani.

Bos tim Mercedes Toto Wolff sempat meragukan Hamilton tampil di Kanada akhir pekan ini namun kepala strategi tim Mercedes James Vowles mengonfirmasi sang pebalap dapat diturunkan di Montreal.

Baca juga: Hamilton sakit punggung karena “porpoising”, diragukan untuk GP Kanada

“Dia adalah atlet elite yang akan mendorong batasan ketahanan dari dirinya dan mobilnya dan itulah yang dilakukan seorang pebalap Formula 1, itu yang membuat mereka luar biasa,” kata Vowles dikutip Reuters, Kamis.

“Dalam hal itu, kami kelewat jauh mendorong paket dan pebalap kami, kami membuat mereka sangat tidak nyaman dan kami tidak dapat melakukan itu lagi.

“Kami memiliki tanggung jawab untuk memastikan ini tidak berlanjut,” kata dia.

Hamilton finis P4 dan rekan satu timnya, George Russell di P3, diuntungkan dua pebalap Ferrari yang gagal menyelesaikan lomba di Baku.

Tidak hanya Hamilton, sejumlah pebalap lain juga mengalami efek dari “porpoising” di mobil mereka imbas perubahan regulasi besar-besaran yang diterapkan tahun ini.

Disebut “porpoising” karena menyerupai gerakan pesut berenang, mobil memantul-mantul di lintasan lurus karena “ground effect” aerodinamikan timbul dan hilang.

Baca juga: Russell peringatkan bahaya “porpoising” di mobil F1 tahun ini

Selanjutnya : Vowles menjelaskan …

Pewarta: Aditya Eko Sigit Wicaksono
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2022