Herry IP ungkap alasan perubahan susunan pemain ganda hadapi Thailand

Bangkok (ANTARA) – Pelatih ganda putra PP PBSI Herry Iman Pierngadi menuturkan perubahan susunan pemain pada laga kedua penyisihan Grup A Piala Thomas, merupakan strategi untuk meredam potensi tekanan dari Thailand.

Perubahan formasi pemain ganda, menurut Herry juga diharapkan bisa memperlancar strategi Indonesia untuk bisa menundukkan tim tuan rumah.

“Kami menurunkan susunan yang berbeda dengan kemarin saat melawan Singapura. Itu semuanya demi strategi,” kata Herry berdasarkan keterangan tertulis PP PBSI di Bangkok, Senin.

Menurut Herry, setiap pemain perlu beradaptasi dengan kondisi angin di lapangan Impact Arena Bangkok yang berbeda antara saat berlatih dan bertanding. Saat timnas Indonesia menjalani latihan, pendingin ruangan di arena utama belum dinyalakan seluruhnya seperti saat pertandingan.

Selain itu, pemain masih terbawa suasana dengan kondisi angin kencang saat bertanding di Kejuaraan Asia di Manila, pekan lalu.

“Karena itu tujuh pemain yang saya bawa harus dimainkan semuanya. Agar mereka bisa cepat beradaptasi dan merasakan bagaimana atmosfer arena pertandingan dengan baik,” tutur Herry.

Demi tujuan adaptasi dan memberi kesempatan semua pemain bertanding, Herry pun perlu melakukan rotasi. Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto dan Muhammad Shohibul Fikri yang sudah berkesempatan melawan Singapura, diistirahatkan.

Herry pun kemudian memberikan kesempatan kepada Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan untuk bertanding melawan tuan rumah Thailand. Ada juga Kevin Sanjaya Sukamuljo yang bakal berjuang bersama Bagas Maulana.

“Kevin/Bagas juga sering latihan bareng. Kevin bermain depan sebagai playmaker perlu didukung pemain bertipe killer atau tukang gebuk dari garis belakang, dan itu dimiliki Bagas,” ucap Herry.

Sejak dari Jakarta, Herry sudah melakukan simulasi untuk menyusun komposisi dan formasi sektor ganda dengan pasangan yang berbeda.

“Dengan mengacak, kekuatan kami jadi tidak mudah dibaca lawan. Selain itu, kami juga bisa memilki komposisi dan formasi pasangan yang banyak. Ini juga agar lawan makin bingung setiap bertemu kita,” pungkas Herry.

Baca juga: Timnas Thomas turunkan pasangan Kevin/Bagas hadapi tuan rumah

Baca juga: Shesar tak lepas peluang kemenangan di partai akhir lawan Singapura

Baca juga: Jonatan bawa Indonesia ungguli Singapura 2-1 di Piala Thomas

Pewarta: Roy Rosa Bachtiar
Editor: Dadan Ramdani
COPYRIGHT © ANTARA 2022