Bastianini belum diperintah Ducati untuk mengalah lewat “team order”

Jakarta (ANTARA) – Pebalap tim Gresini Racing Enea Bastianini mengungkapkan dirinya belum diperintah untuk “mengalah” oleh Ducati demi melapangkan jalan pebalap tim pabrikan Francesco Bagnaia dalam perebutan gelar juara dunia MotoGP musim ini.

Bastianini terlibat duel sengit dengan Bagnaia di lap-lap terakhir Misano dan Aragon, sebelum mengalahkan calon rekan satu timnya itu lewat manuver larut di sirkuit Spanyol tersebut akhir pekan lalu.

Hal itu membuat Bagnaia kehilangan lima poin berharga saat dirinya mencoba merapatkan diri ke puncak klasemen yang dipegang Fabio Quartararo, yang kini memegang keunggulan 10 poin atas sang pebalap Ducati.

Dengan empat kemenangan musim ini, Bastianini masih memiliki peluang merebut gelar juara dunia karena terpaut 48 poin dari Quartararo dengan lima balapan tersisa.

Baca juga: Bagnaia tak inginkan “team order” Ducati: Saya tak perlu bantuan!

Baca juga: Hasil manis Enea Bastianini di Aragon diharapkan berlanjut di Asia

“Juga di Misano, saya belum mendapati ‘team order’ dari Ducati saat ini, dan ini bagus karena saya juga memiliki peluang kecil di kejuaraan ini,” kata Bastianini dalam sesi jumpa pers jelang Grand Prix Jepang di Motegi, Kamis.

Praktik “team order” sendiri tak asing di dunia balap, di mana tim memprioritaskan salah satu pebalapnya di balapan, atau menginstruksikan salah satu pebalap mengalah dan mengizinkan rekan satu timnya menyalip demi posisi yang lebih menguntungkan. Biasanya dilakukan ketika salah satu pebalap tertinggal di balapan tertentu, namun secara umum unggul di klasemen.

“Saya harus menggunakan kesempatan ini untuk selalu tampil 100 persen di balapan. Di bagian terakhir kejuaraan, kita akan lihat apakah saya mendapatkan ‘team order’ atau tidak. Saat ini saya tidak terbebani,” kata dia.

Baca juga: Podium di Aragon kembalikan kepercayaan diri Espargaro di GP Jepang

Bastianini akan tampil sebagai “rookie” di Motegi karena sirkuit Jepang itu absen selama dua tahun dari kalender MotoGP karena pandemi COVID-19.

Sang pebalap Italia sebelumnya telah enam kali tampil di Motegi pada kelas yang lebih rendah, yaitu sekali di Moto2 (2019) dan lima kali di kelas Moto3 (dari 2014 ke 2018).

Pada 2016, dia meraih kemenangan kedua dari tiga yang ia raih di Moto3 di sirkuit itu.

Pada satu-satunya balap Moto2 yang ia jalani di Motegi, ia start dari P12 tapi finis P7 di belakang Alex Marquez.

“Saya tidak tahu apakah suatu keuntungan belum pernah menjajal motor MotoGP di sini,” kata Bastianini.

“Mulai 2019 ke sekarang, motor MotoGP sangat berbeda, ini lebih aerodinamis, perangkat (pengatur ketinggian) belakang dan ini dapat mengubah permainan.”

Baca juga: Statistik Grand Prix Jepang di Motegi

Baca juga: Dorna jajaki peluang gelar MotoGP di India

 

Pewarta: Aditya Eko Sigit Wicaksono
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2022